Prinsip Kerja Yang Harus Diperhatikan Oleh Karyawan

Globalkerja.net – Ketika Selandia baru memulai penguncian empat minggu untuk menghindari penyebaran COVID-19, bisnis harus beradaptasi dengan pengaturan baru yang radikal.

Hanya beberapa jam sebelum penguncian, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan keadaan darurat dan mengeluarkan pemberitahuan epidemi untuk memberi otoritas kekuatan penegakan lebih lanjut untuk memastikan orang mengikuti aturan penguncian.

Kepemimpinan yang kompeten akan sangat penting selama krisis virus Corona, dan bisnis serta sektor jasa akan memainkan peran penting. Tetapi hanya sedikit orang yang memiliki pengalaman sebelumnya tentang situasi krisis yang begitu kompleks.

Penelitian kami terhadap bencana sebelumnya telah mengidentifikasi para pemimpin yang lebih efektif dalam situasi krisis – dan kami menemukan mereka mengikuti lima prinsip yang juga menawarkan panduan untuk minggu-minggu mendatang.

Prinsip dan prioritas

Seperti pemimpin lainnya, orang-orang ini secara kompeten melakukan semua tugas fungsional inti dalam krisis, seperti memastikan rantai pasokan, mengamankan tempat dan menyiapkan proses untuk mempertahankan operasi.

Perbedaan utama adalah bahwa para pemimpin yang sangat efektif ini menggunakan seperangkat prinsip. Ketika mereka dilemparkan ke dalam situasi asing, mereka menggunakan ini seperti kompas moral untuk membimbing mereka.

Setiap krisis berbeda, dan krisis berkembang pesat, tetapi para pemimpin ini menggunakan prinsip-prinsip mereka untuk menyusun tanggapan khusus untuk situasi dan tahapan yang berbeda. Menggunakan prinsip-prinsip itu berarti aktivitas fungsional mereka berkinerja lebih baik.

Prinsip itu sendiri bukanlah hal baru. Perbedaan sebenarnya adalah bahwa para pemimpin ini menjadikan mereka prioritas. Mereka disengaja dan gigih dalam menjalaninya dalam praktik.

Efek gabungan dari memiliki prinsip yang jelas, memprioritaskan dan dengan sengaja menerapkannya membuat para pemimpin ini berbeda.

Staf adalah prioritas bagi para pemimpin yang efektif. Mereka mendengarkan bagaimana para pekerja berpikir dan merasa dalam krisis, mereka terus mengamati perubahan, dan mereka menanggapi kekhawatiran.

Dalam situasi saat ini, kesehatan dan keamanan kerja karyawan adalah kecemasan yang jelas. Pekerja perlu tahu bahwa pemimpin mereka benar-benar peduli dengan kesejahteraan mereka saat mereka menyulap pekerjaan, pengasuhan anak, dan menjalankan rumah tangga selama penguncian.

Hubungan sosial, dan dukungan dari para pemimpin dan rekan kerja adalah penting, dan pemimpin yang baik akan bekerja dengan staf untuk menemukan cara-cara kreatif untuk memiliki koneksi orang-ke-orang dan tim. Mereka juga akan terus memeriksa untuk memantau bagaimana mereka bekerja.

Dalam krisis lokal sebelumnya, para pemimpin telah mencoba untuk meminimalkan kehilangan pekerjaan, memberikan cuti penuh kasih yang fleksibel, dan menemukan cara untuk mengurangi stres dari beban kerja yang lebih tinggi selama kekurangan staf.

Pemimpin yang lebih efektif didedikasikan untuk komunikasi pribadi dengan staf mereka. Mereka membuat orang terus-menerus mendapat informasi dan transparan, tanpa menyebabkan informasi yang berlebihan.

Mereka sengaja terlihat, secara proaktif keluar dan melihat staf. Mereka menjaga volume komunikasi tertulis dikelola.

Tetapi komunikasi adalah proses dua arah. Pemimpin yang efektif mendengarkan staf mereka dan tetap tidak menghakimi. Ketika pekerja tahu bahwa mereka benar-benar dapat mengangkat masalah dan melihat respons, mereka merasa dihargai dan terlibat.

Para pemimpin ini fokus pada menetapkan visi bersama yang jelas dan rasa tujuan, di luar rutinitas sehari-hari.

Mereka juga terus membingkai ulang situasi, saat krisis berlangsung, sehingga tim dapat melihat apa yang dibutuhkan di setiap tahap, dan mengalihkan perhatian mereka ke masalah tersebut.

Alih-alih mengelola tim secara mikro, para pemimpin ini memperluas hubungan kepercayaan dengan memberdayakan mereka. Tim tahu bahwa mereka bisa inovatif, tetapi tetap mengakses pemimpin untuk mendapatkan saran dan dukungan.

Pemimpin yang lebih efektif dengan sengaja membangun jaringan dan berkolaborasi dengan berbagai orang.

Ini melampaui kerja tim yang baik, dengan sengaja meruntuhkan hambatan di seluruh organisasi dan menjangkau organisasi luar. Dalam krisis, pemimpin yang baik menggunakan jaringan ini untuk memulai forum untuk berbagi ide dan mengakses sumber daya.

Rasa ingin tahu dan keinginan untuk terus belajar adalah bagian dari kepemimpinan yang baik. Krisis berubah dengan cepat dan para pemimpin harus membuat keputusan dengan informasi yang terbatas.

Pemimpin yang efektif bertindak sebagai tuan rumah, sehingga kumpulan orang yang lebih luas dapat berbagi informasi untuk berkontribusi pada keputusan. Organisasi mereka dengan cepat melihat wawasan dan kemungkinan baru, dan mengambil cara kerja baru.

Dengan cara ini, para pemimpin dan tim mereka dapat lebih strategis, mengantisipasi perubahan, peluang dan ancaman, dan menjadi lebih baik dalam merencanakannya.

Pada tingkat pribadi, para pemimpin ini tahu pentingnya menjaga diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Mereka belajar merencanakan kesejahteraan mereka sendiri dan bertindak sebagai panutan bagi staf mereka. Mereka memilih untuk memiliki down time dan menggunakan dukungan mereka sendiri selama tekanan yang sedang berlangsung.

Kelima prinsip ini sangat penting dalam krisis yang kami pelajari. Mereka cenderung menjadi penting dalam pengaturan saat ini.

Krisis coronavirus akan memiliki banyak tahapan, hingga efek ekonomi jangka panjang. Ini akan menjadi waktu yang sangat bergejolak, tetapi para pemimpin yang bekerja dengan cara ini cenderung naik badai terbaik.

About Pangeran

Check Also

Berikut Aplikasi Edit Suara Jadi Bagus di Laptop-PC

Berikut Aplikasi Edit Suara Jadi Bagus di Laptop-PC

Globalkerja.net - Berikut Aplikasi Edit Suara Jadi Bagus di Laptop-PC. Saat ini, orang dapat menemukan berbagai perangkat lunak untuk memfasilitasi aktivitas manusia, termasuk aplikasi pengeditan audio.

Note Found